Ticker

6/recent/ticker-posts

Jokowi: Paket Obat untuk Isoman Segera Dibagikan

 



Sahabat pembaca Info ASN PNS dan PPPK (P3K), sudah tahukah anda bahwa Presiden Joko Widodo menegaskan, paket obat dan vitamin untuk warga yang menjalani isolasi mandiri (isoman) karena terpapar Covid-19 segera dibagikan secara gratis.

Pemerintah sendiri telah menyiapkan 300 ribu paket untuk masyarakat di wilayah Jawa dan Bali, seiring dengan penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat.

“Pemerintah mulai hari ini akan segera membagikan paket vitamin dan obat untuk isoman gratis di wilayah yang berisiko. Untuk tahap sekarang ini, yang akan dibagikan adalah 300 ribu paket untuk yang melakukan isoman di Jawa-Bali,” kata Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (15/7/2021).

Pemerintah juga akan meneruskan pembagian paket obat dan vitamin ini untuk warga isoman di luar Pulau Jawa. Jumlahnya pun sama, yakni sebanyak 300 ribu. 

“Ada tiga jenis paket obat isoman yang kita bagikan masing-masing untuk tujuh hari,” tuturnya.

Adapun paket obat dan vitamin tersebut terbagi dalam tiga jenis. Pertama, paket satu untuk warga dengan PCR positif Covid-19 tanpa gejala atau OTG. Paket dua, untuk warga dengan PCR positif Covid-19 disertai keluhan demam dan kehilangan penciuman. Paket obat ini membutuhkan konsultasi dan resep dokter.

Lebih lanjut Jokowi menegaskan, paket obat itu tidak diperjualbelikan. Dia pun meminta pembagian obat gratis ini diawasi ketat. Diharapkannya, program ini akan membantu pengobatan warga positif Covid-19 yang melakukan isolasi mandiri di rumah.

“Saya meminta agar dilakukan pengawasan yang ketat di lapangan agar program ini betul-betul bisa maksimal mengurangi risiko karena Covid dan membantu pengobatan warga yang menderita Covid-19 dan saya minta juga agar program ini tidak mengganggu ketersediaan obat esensial terapi Covid-19 di apotek maupun di rumah sakit,” terang Jokowi.

Hadir juga mendampingi Presiden Jokowi dalam kesempatan itu Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto. 

Hadi menjelaskan, bahwa Presiden telah memerintahkan kepada TNI untuk mendistribusikan paket obat-obatan tersebut kepada masyarakat di wilayah Jawa dan Bali. Presiden juga meminta TNI memastikan obat-obatan tersebut sampai kepada tangan masyarakat yang membutuhkan.

“300 ribu paket obat-obatan ini diperuntukkan bagi masyarakat yang sedang melaksanakan isoman, baik Orang Tanpa Gejala (OTG) maupun Orang Dengan Gejala (ODG) ringan. Tentunya dalam pendistribusian 300 ribu paket tahap pertama ini, para Babinsa akan didampingi oleh petugas dari Puskesmas maupun Bidan-Bidan Desa di wilayah tersebut,” terang Hadi.

Disamping itu, lanjut dia jajaran Tim Kesehatan Kodam, termasuk Kodim, Koramil, dan Babinsa, akan melaksanakan koordinasi dengan Pemerintah Daerah, Dinas Kesehatan dan jajaran Kepolisian dalam pendistribusian obat gratis ini.

“Harapan kita, kolaborasi antar institusi ini akan meringankan beban saudara-saudara kita yang sedang melaksanakan isolasi mandiri,” tegasnya.

Perlu diketahui, Puskesmas nantinya akan melakukan pendataan secara detail sehingga obat gratis tersebut tepat sasaran. Adapun pendataan dan pendistribusian obat akan diawasi oleh pihak kesehatan jajaran TNI. Dalam pendistribusiannya, pihak Puskesmas atau bidan desa juga akan didampingi TNI. 

“Pembagiannya akan disesuaikan dengan data yang dimiliki oleh Puskesmas dengan persyaratan yang sudah ditentukan oleh Puskesmas, diantaranya hasil swab, dan memang masyarakat harus melaksanakan isolasi mandiri,” ujar Hadi.

“Saya mengimbau kepada masyarakat yang ada di desa, RT-RW, apabila ingin mendapatkan obat tersebut, silakan langsung menyampaikan kepada Bidan Desa, kemudian petugas-petugas Puskesmas. Setelah datanya ada, Babinsa akan memberikan paket obat tersebut kepada masyarakat yang membutuhkan dan akan diantar dengan pendampingan Bidan Desa maupun petugas-petugas Puskesmas,” tukas Hadi.

Berita ini bersumber dari RRI

Posting Komentar

0 Komentar